sepak

Waralaba sepak bola sebagai Civic Aset

Pada inti dari setiap olahraga adalah permainan pada masa bayi, mungkin hanya sebuah showcase intens bersalah dirayakan melalui harapan yang tak terkendali, antusiasme dan kesedihan. penyelamat klasik Nasional Football League untuk sinisme modern yang dirasakan dari olahraga profesional harus menjadi Green Bay Packers. Karena di jantung musim dingin, Wisconsinites agama dapat berjemur di kehangatan Lambeau Field dan menerangi seluruh negara dengan bangga gigih. Ini mungkin berkembang biak sekarat tempat di mana penggemar bisa membeli bratwurst dan minuman dengan banyak untuk cadangan pada perlengkapan tim. Game telah terjual habis selama lebih dari tiga puluh tahun. tiket musim yang menghendaki dari generasi ke generasi. (Daftar tunggu telah mencapai hampir 40.000 nama yang panjang). Dan jika orang luar naif adalah untuk lembut menanyakan kepada siapa tim milik, penggemar homogen,

Packers, yang 1998 penjualan saham memberikan masyarakat saham minoritas dan Agen Bola lebih dari $ 24 juta (120.000 saham) untuk dana perbaikan modal individu, telah membuat komitmen setia untuk menjaga waralaba di Green Bay untuk selama-lamanya. Cobalah meyakinkan penggemar Packers bahwa ada kehidupan setelah sepak bola.

Jadi, relokasi dari Browns (sekarang Ravens) ke Baltimore dan Oilers (sekarang Titans) ke Nashville, jika dibandingkan dengan utopia tersebut, tampaknya membingungkan untuk seorang idealis. Presiden USFANS Frank Stadulis akan keputusan bahwa pemilik waralaba sama sekali tidak berhak untuk mengalihkan aset mereka ke kota lain, bahkan jika bergerak setara dengan insentif keuangan secara dramatis lebih tinggi. “USFANS percaya bahwa semua masyarakat harus memiliki kesempatan untuk memiliki kampung halaman mereka tim olahraga profesional, serta diperbolehkan untuk membentuk dan tim baru sendiri jika mereka memilih,” kata Stadulis.

Ini harus datang ke kejutan kecil yang Stadulis keras mendukung US RUU Kongres Earl Blumenauer ini tepat berjudul, “Berikan Fans Kesempatan Act of 1999” (HR 532 bagi anda mencetak di rumah), yang pada dasarnya membutuhkan pemilik waralaba atau liga untuk memberikan pemberitahuan terlebih dahulu dan proposal pembelian datang dari kota setempat sebelum relokasi klub anggota dari komunitas segera.

Laporan dari Blumenauer di Gedung Lantai awal tahun ini termasuk pernyataan bahwa penggemar “terus membayar lebih untuk tiket, lebih untuk parkir, lebih untuk pajak, lebih untuk lisensi kursi, lebih untuk konsesi yang membuatnya kurang terjangkau, kurang nyaman untuk masyarakat
dan semakin menguntungkan bagi yang keuntungan sedikit. tidak harus dengan cara ini.”

Tapi retorika provinsi ini merongrong kenyataan bahwa massa, tidak sedikit, mendapat keuntungan dari facelift waralaba. Mungkin, Blumenauer terjawab Cleveland, Phoenix, Denver, dan Dallas (untuk beberapa nama) – kota dengan baik direlokasi atau tim olahraga ekspansi yang telah diterangi jutaan orang – pelayaran lintas negaranya. harga yang lebih tinggi telah meningkatkan ekspektasi fans, yang telah memaksa eksekutif waralaba untuk meningkatkan kualitas produk mereka. Pada gilirannya, penggemar dan pejabat kota telah menuai manfaat dari memiliki fasilitas lebih akomodatif, fasilitas mewah, pengalaman menarik, dan upgrade langsung pada ekonomi lokal. Semua ini mekanisme saling tergantung telah meningkatkan nilai pasar waralaba, dan kadang-kadang nilai potensinya di tempat lain.

Ada beberapa contoh yang luar biasa dari kota merangkul tim lokal mereka, kadang-kadang setelah perpisahan sementara. penggemar Cleveland Browns menyambut kembali tim kesayangan mereka, setelah absen hampir empat tahun, dalam bentuk yang khas. Pada malam pembuka rumah Brown 1999, Clevelanders yang terlihat makan hot “Ruben kelezatan” di Sportsman Restaurant (terbuka sejak tahun 1947 dan selalu terjaga oranye tim nya dan motif coklat), berbicara sepak bola dengan teman-teman di samping Sungai Cuyahoga, dan merayakan di Harpo ini Sports Cafe dengan babak tambahan beberapa minuman. Ya, Cleveland telah divalidasi bahwa Browns ada untuk tinggal.

Mendefinisikan sebuah tim olahraga profesional sebagai “berakar aset sipil” tetap menjadi perdebatan yang belum terselesaikan, bahkan di Kongres. Namun, prospek intervensi pemerintah jelas bencana. Agenda liberal, seperti terlihat dari HR 532 ini 14 co-sponsor (13 Demokrat dan satu pro-tenaga kerja Republik), secara harfiah akan membongkar insentif bagi individu kewirausahaan dengan arus kas yang cukup untuk berinvestasi dalam olahraga profesional. pemerintah daerah akan menggantikan sektor swasta dan mencapai Peter Principle sebelum perubahan kepemilikan selesai.

investor swasta bertanggung jawab untuk kemajuan inovatif dalam olahraga hiburan, namun beberapa fantasists berpikir bahwa kepemilikan adalah tugas pejalan kaki. Blumenauer mendukung pemerintah daerah menjaga waralaba lokal di semua biaya, meskipun bukan keputusan bisnis yang sehat, karena kota memiliki “permainan.” Ironisnya, rekan-rekannya meloloskan UU Curt Banjir tahun 1998, yang mencabut pembebasan antitrust Major League Baseball, menundukkan liga untuk tingkat lapangan bermain sebagai “bisnis.”

Dan begitu, masyarakat umum lagi tersisa dengan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban. Adalah olahraga permainan, bisnis, atau keduanya? Dan jika demikian, bagaimana gagasan ini mempengaruhi kota setempat mencari taktik inventif untuk menjaga franchise-nya di rumah?

Stadulis berpendapat bahwa waralaba relokasi dapat diperbaiki melalui kepemilikan fan, dan inilah mengapa: 1) Ini menciptakan ikatan ketat dan janji antara fans dan tim kampung; 2) loyalitas Fan hak fans untuk hak untuk memiliki tim mereka; 3) Pendapatan berasal dari fans yang layak akses ke laporan tahunan, pengambilan keputusan; 4) kepemilikan Fan terus tim di rumah; 5) Fans berdampak langsung pada bagaimana permainan yang dimainkan dan bagaimana pemain berperilaku.

Meskipun disposisi sosialis, argumen ini dan pendukungnya tak terelakkan gagal karena tampaknya keras, belum terlihat, kenyataannya bahwa olahraga adalah sebanyak bisnis seperti permainan. Oleh karena itu, teori yang berlaku kapitalisme mengungkapkan bahwa kekuatan pasar alami akan menentukan efektivitas manajemen olahraga waralaba.
kepemilikan Fan, di bawah platform USFANS, akan menghasilkan hasil bencana di hampir setiap kasus. Stadulis melobi untuk para penggemar untuk menentukan bagaimana pendapatan tim dihabiskan dan memastikan reinvestasi ketat untuk ‘kebutuhan tim,’ bukan untuk ‘kenaikan harga tiket.’ Pertama, setelah pelanggan membayar untuk tiket, transaksi keuangan telah terjadi dan pendapatan milik pemilik perusahaan. Kedua, pemilik menaikkan harga tiket karena pelanggan mereka bersedia membayar premi yang lebih tinggi, terlepas dari berapa banyak pemilik menghabiskan dari anggaran tahunan mereka. pemilik tim, seperti pebisnis yang sukses, mencoba untuk memaksimalkan keuntungan.

Bayangkan perubahan dari swasta untuk kepemilikan publik, misalnya, NFL: penggemar marah menyerbu ke dalam stadion untuk pertemuan pemegang saham kuartalan mereka. Banyak dari mereka akan mengalami kebangkitan kasar ketika menemukan bahwa aturan liga melarang pemegang saham tim dari publik mengkritik pejabat sepak bola, klub anggota, manajemen, pemain atau pelatih. Bahkan lebih berat untuk kepemilikan fan adalah hak prerogatif Komisaris denda setiap pemegang saham hingga $ 5.000 dan menyita memiliki hak istimewa untuk bertaruh pada hasil atau skor dari setiap permainan NFL.

Fans, seperti pengusaha potensial, feasibly bisa membuat pengorbanan ini. Tapi, mengapa mereka melakukannya?
Stadulis yang tepat untuk semua alasan yang salah. Fans sudah memiliki tim mereka dan mengontrol keberhasilan keuangan tim-tim dengan penerimaan atau penolakan. Suara mereka salah lagi terdengar di tribun setiap pertandingan kandang, dan pemilik mendengarkan karena mereka ingin membuat uang. Fans menentukan harga kacang, popcorn dan bir. Fans menentukan harga tiket. Dan dalam kebanyakan kasus, penggemar menentukan apakah waralaba tetap atau pergi. Tanyakan kota Los Angeles.

Sebelum politisi liberal meninjau kembali masalah melindungi mereka yang tidak bisa berjuang sendiri, mungkin mereka harus lebih hati-hati memastikan dorongan untuk waralaba relokasi. Beberapa kota, kadang-kadang bertanggung jawab untuk kehilangan tim masing-masing, melawan tanpa dukungan kongres.
Browns telah pulang ke “Dawg Pound” dengan pernyataan tegas bahwa loyalitas fan sebanding dengan ketabahan mayoritas di memperkuat tim sebagai aset sipil. Sekarang, itulah bagaimana permainan ini dimainkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *